Hutang Perusahaan Pemko Padang Rp 457 Juta Sudah Diputus Pengadilan, PSM Belum Mematuhi

oleh -112 Dilihat

Padang,— Hutang sudah menimpuk-numpuk totalnya mencapai Rp 457 juta. Rekanan sudah berupaya menagih secara baik dan prosedur, jawaban pihak Perumda milik Pemko Padang Padang Sejahtera Mandiri (PSM).

“Sudah cara baik-baik sesuai kelumrahan maupun lewat perintah putusan pengadilan, tapi jawaban pihak PSM sok ntar sok,”ujar WH8 Hamdani, Sabtu 4/11-2023 di Padang.

Hutang PSM sendiri totalnya sampai putusan pengadilan Rp 457 juta atas pengadaan AC, CCTV dan mobilier.

“Posisi hutang PSM ini sudah di era Dirut yang lama, berganti Dirut baru juga kembali hutang, karena melihat tidak ada etikat membayar, akhirnya kita masukan gugatan ke PN Padang,”ujar Hamdani.

Persidangan di PN Padang pihak perusahaan memberi kuasa kepada Yuk Akhiri Sastra atas permohonan terkait perbuatan melawan hukum pihak PSM.

“Majelis Hakim PN Padang Diketuai Majelis Hakim PN Juandra, dengan anggota Said Hamrizal Zulfi dan Anton Rizal Setiawan, putusan dibacakan 9 Agustus 2023, satu putusan itu Menghukum Tergugat (PSM,red) untuk menbayar biaya barang dan jasa yang telah diterima tergugat sejumlah Rp 457 juta,”ujar Wudi Hamdani membacakan putusan PN Padang nomor 241/pdt 2022/PN.Pdg.

Menurut Wudi Hamdani putusan sudah ingkrcht atau berkekuatan hukum tetap, tapi tidak ada etikat PSM untuk melaksanakan putusan PN Padang.

“Dan karena PSM adalah milik Pemko Padang, saya juga berharap Walikota mengatensi putusan PN Padang ini,”ujar Wudi.

WH8 bukan perusahaan barang dan jasa besar chas flow perusahaan jelas sangat bergantung dengan pembayaran dilakukan user.

“Namun saat ini kami masih sabar, dan kami berharap ada etikat baik PSM atau owner nya Walikota Padang. Jika tidak sebagai warga negara berdasarkan konsitusi sama rata di mata hukum, maka kami akan ajukan permohonan penyitaan dan mengajukan PSM pailit, itu sudah puncak dari kesabaran kami selalu pihak ketiga atau rekanan,”ujar Wudi Hamdani.(***)